AKHIRNYA saya mencoba membuat posting beneran yang pertama kalinya. Hahaha … *lol* mumpung masih inget nih, saya mau bagi-bagi cerita tentang kehidupan saya di IPB. Spesifiknya sih tanggal 29 juli 2010, hari kamis.

Seperti biasa hari itu dimulai dengan bangun jam 04.00 lalu matiin alarm lalu balik tidur lagi *hobi amat tidur ini orang  –a* dan akhirnya bangun dengan shock ketika melihat jam sudah menunjukan pukul 05.30 lewat. Hoeeeee . . . . . . belum mandi. Belum nyuci. Belum ngejemur. Bentar lagi subuh. Masuk jam 08.00. Belum makan *maklum beginilah pikiran-pikiran mayoritas anak asrama putri* jiiiiiiit ¬___¬ *lirik-lirik anak astra yang pake bibi cuci*. Akhirnya, saya pun cepet-cepet turun dari kasur, kresak-kresuk *?* buru-buru mandi (Entah kenapa kamar mandi di sini jarang penuh :D), nyuci, ngejemur dll …

Saatnya kuliah pun tiba. Saya berangkat dari asrama pukul 09.10. Saya lupa ternyata masuk jam 10😛 . Kenapa? Kepagian? Padahal jarak asrama putri dan FMIPA (kebetulan saya kebagian di sana) terbilang cukup dekat. Entah kenapa kelas saya selalu penuh setengah jam sebelum kuliah, jadi harus cepet-cepet cari bangku bagian tengah atau depan (tengah di dahulukan :P). Mereka yang kerajinan atau saya yang pemalas??????

Akhirnya dosen pun datang sekitar jam 8 lewat dikit, mahasiswa dan siswi sudah mempersiapkan alat tulis dan buku handout. Saya pun sama, mempersiapkan headset dan minyak aromaterapi. Biar ga ketiduran ceritanya =)) . Tapi persis seperti yang dikatakan kepala sekolah saya yang dulu, “ kebiasaan adalah kebutuhan”, jadi tetep aja saya ketiduran setengah jam pelajaran pertama, tapi mungkin gara-gara ada buku kalkulus di bangku, tidurnya makin lama dikiiiiiiiit😛 dan akhirnya dua jam pelajaran pun terlewati dengan tetap satu buah headset di telinga saya dengan ademnya.

Pulang kuliah, tak sengaja ketemu atana, aii, upay dan anak-anak smansa lainnya. Akhirnya pada jalan-jalan ke bara buat cari makan (upay ga ikuuuut huee T T) dan dapet tempat di kantin seruni. Semuanya kompak milih makan ayam, apa gitu namanya, lupa – -a Rp 7000 plus minumnya es teh manis Rp 1500 (hoee  Jadi cerita biaya belanjaan deh).  Setelah makan, anak-anak pada photo-photo (pastinya saya ga ikut😛 ) dan akhirnya pada pisah ke tujuan masing-masing berikutnya. Tinggal saya, atana dan nisoph. Berhubung saya dan atana belum sholat, niatnya kami mau ke al-amin untuk sholat.

Perjalanan pun dilanjutkan. Tujuan berikutnya nemenin atana ke gedung rektorat . Setelah muter-muter ga jelas kayak anak hilang, akhirnya nanya juga ke pak satpam dimana letak penyerahan berkas-berkas punya atana ini. Pak satpamnya ramah dan ditunjukanlah jalan menuju loket surat-surat di dalam gedung. Nah pas keluar gedung, lagi-lagi kita jadi mirip anak hilang, istirahat duduk di pinggiran depan rektorat. Lumayan panas-panas adem *lol* pas mau pulang kebetulan ketemu ibunya nisoph, beliau minta untuk nunjukin bukti pembayaran punya nisoph sama slip gaji saudaranya (bener ga?) ke PPMB di dalem rektorat. Akhirnya kita Tanya lagi deh ke pak satpam dan mulai masuk. Setelah dicari-cari ala pencuri, akhirnya ketemu juga ruangannya. Beberapa lama cuap-cuap ternyata disuruh ke bagian keuangan di lantai dua. Naik lift deeh =D *???* sesampainya, kita masuk  dan menemukan ibu-ibu lagi maen computer, belum juga ngomong apa-apa, beliau langsung ngomong “di pelayanan mahasiwa!” tanpa menoleh sedikit pun (waduh ketus amat -__-) yaudah kita pindah. Kebetulan ada mas-mas di sana, lalu ditanya “mahasiswa baru?” kita mengangguk dan dibalas “oh di sana *sambil nunjuk meja lain*” pindah lagi deh. Bla … bla… bla… akhirnya selesai dan baru ingat tentang yang slip gaji, akhirnya balik lagi deh ke PPMB. Hahaha nasib~~~ jam 4 baru balik ke asrama (bener-bener institut pembesaran betis) :)).

Pas malem-malem, lagi seru-serunya main bareng belajar bareng, tiba-tiba bu rt lorong saya teriak kalo ada soga (social gathering ) dadakan jam 9 di lantai 2. Semuanya langsung menggerutu, tapi setelah bisik-bisik dengan bu rt ternyata soga tersebut adalah acara kejutan buat yang ulang tahun bulan juli. Palsu emang bu rt =9 *dijitak bu rt* akhirnya saya menemani nuna wulan (SR lorong 4) buat beli kue. Hujan-hujanan naik motor, pake kupluk. Gahahaha . . . jadi inget pingin bisa buat kupluk. Tapi merajut aja belum belum bener  :D

*FLASHBACK*

Saya dan bu RT (Sabrina) sedang belajar merajut . Niatnya mau bikin syal namun berhubung benangnya murahan jadi mau bikin keset *lol*

Saya: eh modifikasi yuk!

Bu RT: he? Digimanain?

Saya: diginiin aja *sambil ngerajut benang pake rumus 1 2 1 2 1 dll* lol

Dan setelah beberapa lama rajutannya malah berbentuk botol aqua – – “ di modifikasi lagi dan malah berbentuk pocong *sweatdroped* lalu dengan bangganya *?* hasil rajutan itu dibawa bu rt buat nakutin anak-anak lain dan alhasil

Jeng jeng

Jeng jeng

GA  NGEFEKLAH, udah kecil, warna merah, apa itu? =))  udah tau di belakang asrama kuburan, ada rumor tuyul lah, hantu dalam lemari lah, kita berdua malah maen-maenan gitu *rofl* =)) akhirnya kita kembali dari jalan sesat menuju tambah sesat *loh?* maaf jalan yang benar deng bohong

*END OF FLASHBACK*

Setelah membeli kue dan kembali ke asrama, jam pun menunjukkan pukul 21.00 (jam digital), keluarga lorong empat langsung menuju tkp. Sementara nuna diam-diam mengambil kue, kami pun diberikan beberapa cuplikan film kartun =9 lalu dilanjutkan slide show yang menceritakan percakapan antara ruh bayi sebelum dilahirkan dan tuhan lalu lalu bersambung dengan cerita kasih sayang ibu. Seperti muhasabah, semuanya pada nangis deh😀 apalagi ketika ada tulisan “sering-seringlah jenguklah ibumu apalagi ketika beliau masih ada” semuanya langsung teriak “PULAAAAANNNG!” . Akhirnya nuna pun datang, semua menyanyikan lagu happy birthday dan berdoa. Dilanjutkan dengan potong kue dan perebutan  bagian. Lalu diakhiri dengan acara mual-mual karena krim. Hha~~ acara pun berlanjut hingga larut. PAGI-PAGINYAAAA ….

.

.

.

SEMUANYA TELAT BANGUN!!!! Bangun jam 5! Itu pun gara-gara diketok-in lorong sebelah.

Hahahaha

Dasar anak-anak astri …